PT. Digital Media Techindo

Perum Pondok Tandala, Jl. Bungur V No. 230
Kawalu, Kota Tasikmalaya
Jawa Barat - Indonesia 46182




Facebook mengungkapkan hari ini bahwa Cambridge Analytica mengakses informasi pribadi lebih dari 87 juta pengguna, dan bukan 50 juta, seperti yang awalnya dilaporkan.

Lebih dari 70 juta, 80% dari total penghitungan, adalah orang Amerika, jaringan sosial yang terungkap dalam grafik yang memecah pengguna per negara.

Facebook memberi tahu semua pengguna yang terpengaruh

Facebook berencana untuk memberi tahu semua dari 87 juta pengguna yang terpengaruh pada hari Senin, 9 April, dengan pesan yang akan muncul di bagian atas timeline Facebook mereka.

Jaringan sosial tersebut juga berencana untuk menampilkan pesan tambahan yang akan meminta semua pengguna, bukan hanya 87 juta yang terkena dampak, untuk meninjau aplikasi yang memiliki akses ke data Facebook mereka.

Untuk memperhitungkan pengguna malas yang mengabaikan pesan-pesan ini, Facebook juga mengatakan akan secara otomatis memotong akses aplikasi ke data pengguna jika pengguna belum menggunakan aplikasi selama tiga bulan terakhir.

Sedikit terlalu terlambat

Selain peringatan untuk pengguna, Facebook juga mengumumkan perubahan lain hari ini, termasuk:


  • Pembaruan ke kebijakan data situs dan persyaratan layanan.
  • Aplikasi tidak akan memiliki akses ke peserta acara Facebook dan memposting di dinding acara.
  • Aplikasi tidak akan memiliki akses ke daftar anggota grup Facebook.
  • Aplikasi yang menginginkan akses ke grup Facebook perlu ditinjau oleh Facebook dan disetujui oleh admin grup.
  • Aplikasi tidak akan memiliki akses ke nama pengguna dan foto untuk komentar yang dibuat di dalam grup Facebook.
  • Staf Facebook akan meninjau setiap aplikasi yang perlu mengakses halaman Facebook.
  • Aplikasi tidak akan dapat mengakses pandangan agama atau politik pengguna, status dan detail hubungan, daftar teman khusus, riwayat pendidikan dan pekerjaan, aktivitas kebugaran, aktivitas membaca buku, aktivitas mendengarkan musik, membaca berita, aktivitas menonton video, dan aktivitas permainan.
  • Pengguna tidak akan dapat mencari pengguna menggunakan nomor telepon atau alamat email mereka. Facebook mengatakan “pelaku jahat telah menyalahgunakan fitur-fitur ini untuk mengikis informasi profil publik dengan mengirimkan nomor telepon atau alamat email yang sudah mereka miliki melalui pencarian dan pemulihan akun.”
  • Aplikasi Facebook Android tidak akan mengumpulkan panggilan dan metadata SMS lagi.

Facebook telah mengambil langkah-langkah ini untuk melawan aplikasi seperti yang dikembangkan oleh seorang akademisi untuk Cambridge Analytica. Dinamakan “This Is Your Digital Life,” aplikasi kuis ini menggunakan celah dalam model izin aplikasi Facebook untuk mengumpulkan informasi di lebih dari 87 juta pengguna, meskipun hanya 270.000 pengguna yang menggunakan aplikasi tersebut. Ini terjadi karena, pada saat itu, Facebook mengizinkan aplikasi mengumpulkan data teman pengguna, bukan hanya pengguna yang menginstal aplikasi.

Sebagian besar pakar privasi dan keamanan percaya bahwa para pelaku jahat telah memetakan sebagian besar basis pengguna Facebook, dan pembaruan terkini Facebook hanya untuk memuaskan pengguna yang marah yang mana data mereka digores oleh perusahaan analisis yang kemudian menyulutnya untuk penargetan dan propaganda politik.


administrator

Just a simple person who like photography, videography, code, and cyber security enthusiast.