PT. Digital Media Techindo

Perum Pondok Tandala, Jl. Bungur V No. 230
Kawalu, Kota Tasikmalaya
Jawa Barat - Indonesia 46182




Salah satu pendiri Ethereum yang juga seorang pakar blockchain, Charles Hoskinson mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa blockchain adalah kunci menuju masa depan tanpa kata sandi dalam dunia internet.

Pelanggaran data telah menjadi sangat umum dalam beberapa tahun terakhir sehingga sekarang cukup banyak jumlah berita harian yang membahas tentang informasi sensitif pengguna yang dicuri.

Karena frekuensinya, sebagian besar berita hanya berfokus pada pelanggaran paling merusak, yang berisi informasi pribadi paling sensitif, secara rutin mengabaikan peretasan yang lebih umum yang membocorkan nama pengguna dan kata sandi untuk akun situs web dasar.

Dengan kebanyakan orang menggunakan kata sandi serupa untuk akun yang berbeda, peretasan ini sama berbahayanya, memaksa para ahli untuk mempertimbangkan apa yang dapat dilakukan untuk mengubah paradigma tersebut.

Ini kreativitas gila yang dimiliki orang ketika mencoba menipu konsumen. Teknologi yang kita miliki di masyarakat sangat mudah ditempa karena dibangun untuk aksesibilitas. Ini dibangun untuk pertumbuhan yang cepat dan dibangun sebagai infrastruktur terbuka. Tapi itu tidak dibangun untuk keamanan,” kata Hoskinson.

Yang dapat kita lakukan dengan blockchain adalah mulai memiliki otentikasi di mana kita tidak harus memiliki username atau kata sandi tetapi jauh lebih aman dan kita tidak harus menggunakan kembali kata sandi serupa di setiap situs web,”

Hoskinson merupakan seorang pakar blockchain, ikut mendirikan Ethereum dengan Vitalik Buterin dan yang lainnya sebelum pindah untuk menciptakan perusahaan crypto bernama IOHK dan proyek blockchain bernama Cardano.

Prinsip-prinsip inti dari blockchain, jelasnya, dapat diterapkan pada apa saja dan dapat berguna untuk berbagai hal, termasuk otentikasi.


Saat ini, kita memiliki masalah dengan otentikasi. Jika kamu pergi ke bar dan meminta bir, kamu memberi mereka lisensi untuk membuktikan usia. Tetapi masalahnya adalah mereka tidak hanya mendapatkan bukti bahwa kamu berusia 21, mereka mendapatkan nama, usia sebenarnya, alamat, donor organ dan banyak lagi informasi tentang kamu,” kata Hoskinson.

Kita memiliki sistem identitas dan otentikasi yang tidak tepat ini untuk menentukan fakta, apakah itu usia atau pembayaran pajak, kamu harus mengumpulkan lebih banyak informasi daripada yang dibutuhkan hanya karena bagaimana hal itu dilakukan. Begitu banyak perusahaan menjadi gudang data sebagai konsekuensi dari mandat itu dan mereka akhirnya menyimpan sejumlah besar informasi sensitif tentang orang-orang. Jika mereka diretas, maka informasi itu akan bocor.”

Baca Juga: “Jutaan Rincian Data Penduduk Indonesia Bocor Secara Online

Para ahli di bidang blockchain telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mencari tahu cara untuk menyimpan informasi sembari juga menemukan cara untuk mengidentifikasi fakta/data tentang orang-orang dengan hanya pengungkapan informasi yang diperlukan seminimum mungkin.

Hoskinson menyoroti bahwa upaya untuk menemukan jalan baru dalam hal otentikasi ini adalah bagian dari apa yang membuatnya bersemangat tentang industri di tempat ia bekerja.

Kontrol akses dilakukan melalui public key crypto. Kamu memiliki buku besar terbuka yang dapat dilihat oleh semua orang dan memiliki properti yang disebut akuntabilitas inklusif sehingga kita semua dapat memeriksanya dan memverifikasinya,” katanya.

Ada sesuatu yang secara intrinsik bagus untuk mengubah paradigma itu sedikit. Hal ini memungkinkan kita untuk memiliki hal-hal keren seperti internet bebas kata sandi dan bukti yang membawa kamu ke titik di mana kamu memberikan jumlah minimum informasi yang diperlukan tetapi kamu masih dapat membuktikan hal-hal yang perlu diketahui oleh pedagang.”


Just a simple person who like photography, videography, code, and cyber security enthusiast.