PT. Digital Media Techindo

Perum Pondok Tandala, Jl. Bungur V No. 230
Kawalu, Kota Tasikmalaya
Jawa Barat - Indonesia 46182


Pengguna aplikasi Signal lama seperti saya mungkin akhir-akhir ini mendapatkan lebih banyak pemberitahuan dari biasanya. Seperti “Fullan ada di Signal,” “Jaed ada di Signal,” “Asep ada di Signal,” yang menunjukkan orang-orang kontak telepon kita mulai bergabung dengan aplikasi perpesanan ini.

Pemberitahuan tersebut mencerminkan fakta bahwa ada masuknya pengguna baru. Dikenal dengan enkripsi end-to-end dan struktur independennya sebagai organisasi nirlaba yang dijalankan oleh yayasan, bukan perusahaan teknologi besar, Signal sebelumnya menjadi metode komunikasi pilihan bagi para aktivis, orang-orang di komunitas peretas, dan orang lain yang sadar akan keamanan serta privasi.

Namun baru-baru ini, itu menjadi mainstream.

Baru-baru ini, WhatsApp milik Facebook, mulai mengeluarkan pemberitahuan pembaruan privasi kepada pengguna yang menjelaskan bahwa akan berbagi data pengguna dengan Facebook (yang sebenarnya telah dilakukan selama bertahun-tahun). Hal itu membuat orang-orang mencari aplikasi komunikasi lain yang aman, dibantu oleh tweet Elon Musk pada 7 Januari 2021 yang hanya menyatakan: “Use Signal.”

Selama tiga tahun terakhir, Signal juga telah berinvestasi pada lebih banyak infrastruktur dan fitur untuk menunjang penggunanya. Itu hal yang baik: Signal pertama kali melihat peningkatan pengguna pada saat orang-orang yang berpartisipasi dalam protes anti-rasis seputar pembunuhan George Floyd menyadari seberapa dekat penegakan hukum mengawasi mereka dan meminta perusahaan untuk menyerahkan data pengguna. Lalu menjadi lebih populer sejak itu. Saat tulisan ini dibuat, Signal berada di puncak Apple App Store dan Google Play Store, dan sistem onboarding otentikasi dua faktornya bahkan sempat tertunda beberapa hari yang lalu karena begitu banyak orang mencoba untuk mendaftar.

Saya sendiri dulu pertama kali menggunakan aplikasi Signal karena cuitan tweet dari Edward Snowden yang merekomendasikan aplikasi perpesanan ini, yang sampai baru-baru ini pun Snowden sendiri masih membuat beberapa tweet tentang hal tersebut.

Jadi, apakah kamu berpikir untuk bergabung dengan Signal? Intinya: Jika kamu peduli dengan privasi, itu adalah hal yang bagus, dan inilah beberapa hal yang perlu diketahui.

Apa itu aplikasi Signal?

Signal adalah aplikasi perpesanan dan obrolan suara gratis yang berfokus pada privasi dan dapat digunakan di perangkat Apple, Android, dan melalui desktop. Yang dibutuhkan hanyalah nomor telepon untuk bergabung. Kamu dapat mengirim pesan teks, melakukan panggilan suara atau video dengan teman, baik satu lawan satu atau dalam grup, dan menggunakan reaksi emoji atau stiker seperti di aplikasi perpesanan lainnya. Namun ada satu perbedaan besar yaitu Signal sangatlah private.

Apakah aplikasi Signal aman?

Komunikasi pada Signal dienkripsi secara end-to-end, yang berarti hanya orang-orang dalam pesan yang dapat melihat konten pesan tersebut. Bahkan paket stikernya mendapatkan enkripsi khusus mereka sendiri.

Signal menciptakan protokol enkripsi yang digunakan oleh perusahaan lain termasuk WhatsApp dan Skype. Sederhananya, ini adalah standar wajib privasi.


Apakah Signal benar-benar private?

Ya – dan privasi itu melampaui fakta bahwa konten pesan kamu dienkripsi. Pengguna dapat mengatur agar pesan menghilang setelah jangka waktu tertentu yang dapat disesuaikan. Plus, Signal hampir tidak mengumpulkan data tentang penggunanya. Satu-satunya informasi yang pengguna berikan pada aplikasi adalah nomor telepon, dan organisasi di balik Signal bahkan sedang berupaya untuk memisahkannya dari penggunaan Signal dengan membuat server kontak terenkripsi. Jika polisi mendatangi Signal untuk meminta data tentang penggunanya, dikatakan bahwa mereka tidak memiliki data untuk diserahkan.

Sebagian alasan mengapa tidak mengumpulkan data adalah karena Signal merupakan organisasi nirlaba, bukan perusahaan nirlaba. Tidak ada iklan, jadi tidak ada insentif untuk melacak pengguna. Sebaliknya, ini didanai oleh hibah dan investor swasta – salah satunya memiliki minat pribadi yang besar dalam membuat platform berorientasi privasi. Meskipun sekelompok kecil aktivis privasi membuat Signal pada tahun 2013, hal itu telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2018, pendiri WhatsApp, Brian Acton mendonasikan $50 juta untuk membuat Signal Foundation, yang sekarang menjalankan Signal. Acton ikut serta dengan misi untuk membuat layanan perpesanan yang benar-benar private setelah Facebook mengakuisisi WhatsApp dan Acton dilaporkan meninggalkan perusahaan di tengah bentrokan dengan Facebook mengenai bagaimana hal itu mengikis privasi WhatsApp.

Signal vs. WhatsApp (dan aplikasi perpesanan lainnya)

Baik Signal dan WhatsApp dienkripsi secara end-to-end menggunakan teknologi yang sama. Artinya, konten pesan yang dikirim dan panggilan yang pengguna miliki bersifat private. Namun, Facebook mengumpulkan banyak informasi lain dalam bentuk statistik penggunaan, metadata, dan lainnya. Dan tidak ada lagi cara untuk menyisihkannya.

Signal tidak memiliki banyak fitur kustomisasi mewah layaknya WhatsApp, seperti fitur latar belakang. Tetapi jika menyangkut privasi, tidak bisa dibandingkan.

Aplikasi lain yang populer adalah Telegram. Telegram mengatakan ini semua tentang privasi, tetapi sebenarnya ada banyak kerugian. Pesan di Telegram tidak benar-benar dienkripsi end-to-end secara default. Ditambah lagi, fakta bahwa grup privat berukuran tidak terbatas, dapat bergabung melalui tautan, dan secara eksplisit tidak dimoderasi telah menjadikannya sarang untuk konten berbahaya dan ilegal, seperti terorisme dan revenge porn (juga dikenal sebagai pornografi non-konsensual). Signal juga tidak memoderasi konten, tetapi membatasi grup hingga 1.000, dan lebih tentang berkomunikasi dengan orang-orang yang merupakan kontak aktual daripada bergabung dengan grup orang asing seperti di WhatsApp dan Telegram.

Baca Juga: “Risiko Privasi Yang Disebabkan Oleh Pratinjau Tautan Dalam Chat

Kamu dapat menemukan Signal di Apple App Store atau di Google Play store. Saat ini sangat mudah untuk menemukannya karena berada di bagian aplikasi top dalam bagan Aplikasi Gratis.


Muhammad Zaky Zulfiqor

Just a simple person who like photography, videography, code, and cyber security enthusiast.