PT. Digital Media Techindo

Perum Pondok Tandala, Jl. Bungur V No. 230
Kawalu, Kota Tasikmalaya
Jawa Barat - Indonesia 46182


Untuk mengatasi masalah fraud identitas, para ahli di Visa telah menemukan cara penggunaan AI (artificial intelligence) dan machine learning untuk mengurangi masalah yang ada dalam menentukan mana aplikasi pengajuan yang palsu dan yang asli.

Melyssa Barrett, wakil presiden Visa divisi Identity & Risk Product, menjelaskan dalam sebuah wawancara bahwa penelitian menunjukkan 13 miliar catatan data telah hilang atau dicuri dalam pelanggaran global sejak 2013 dan telah ada perkiraan kerugian gabungan $10,2 miliar dalam hal penipuan akun ($3,4 miliar) dan pengambilalihan akun ($6,8 miliar) di AS pada tahun 2019.

Visa mengatakan pihaknya menciptakan Skor Identitas Lanjutan (Advanced Identity Score) untuk mengurangi jumlah penipuan identitas digital.

Perusahaan menggambarkan Skor Identitas Lanjutan sebagai upaya untuk menggabungkan “AI (artificial intelligence) dan machine learning prediktif dengan aplikasi dan data terkait identitas untuk menghasilkan skor risiko aplikasi akun baru untuk membantu mengurangi penipuan, mencegah dampak negatif terhadap loyalitas dan kepercayaan merek, dan mengurangi biaya operasional perbaikan.”

Misi Visa untuk menghubungkan dunia dan memungkinkan individu, bisnis, dan ekonomi untuk berkembang lebih penting daripada COVID-19 yang memengaruhi komunitas dan semua bagian ekonomi,” kata Melissa McSherry, wakil presiden senior dan kepala global Data, Security & Produk dan Solusi Identitas di Visa, dalam sebuah pernyataannya.

Karena konsumen, lembaga keuangan dan pedagang fokus pada pengendalian pengeluaran selama masa yang tidak pasti, biaya dan waktu untuk mengatasi fraud yang hilang dapat menjadi signifikan,” tambah McSherry.

Skor Identitas Lanjutan menawarkan lembaga keuangan alat yang kuat untuk digunakan di atas sistem dan proses yang ada untuk mencegah penipuan terkait identitas. Ini adalah contoh terbaru dari nilai yang dibawa Visa dengan skala dan keahliannya dalam menggabungkan data dengan AI untuk memberikan layanan canggih yang menguntungkan peserta dalam ekonomi digital.”

Baca Juga: “Penipuan YouTube Channel Palsu SpaceX Raup $150.000 Dari Pemirsanya

Menurut Barrett, penipuan aplikasi secara langsung memengaruhi profitabilitas lembaga keuangan, pengalaman pelanggannya, dan utang yang tidak tertagih. Ini juga memengaruhi waktu rata-rata yang perlu dihabiskan pemegang kartu AS untuk menyelesaikan masalah fraud, yang sekarang mencapai 15 jam, tambah Barrett.

Pelanggan kami tidak hanya menginginkan solusi yang berfokus pada keamanan dan pengalaman pelanggan tetapi juga benar-benar membangun beberapa persyaratan peraturan untuk membuat keputusan kredit dan meminimalkan gesekan yang terkait dengan orientasi dan penjaminan akun baru di semua saluran pengiriman mereka,” kata Barrett.

Dalam banyak hal, apa yang telah kami coba lakukan adalah memastikan solusi yang kami berikan adalah merek agnostik. Ini bukan hanya mencari kartu Visa secara khusus tetapi benar-benar melihat konsumen secara keseluruhan untuk memastikan bahwa informasi identitas mereka belum disusupi atau ada kegiatan mencurigakan yang terkait dengannya.”


Saat ini, sebagian besar lembaga keuangan harus menggunakan berbagai alat yang berbeda untuk mengatasi fraud dan ini sering menyulitkan pelanggan serta menghadirkan sejumlah masalah.

Skor Identitas Lanjutan memanfaatkan keahlian AI Visa dan menggabungkannya dengan satu set data komprehensif yang dapat digunakan penerbit untuk memprediksi penipuan aplikasi. Sistem ini menyediakan skor dua digit yang kemudian diteruskan ke lembaga keuangan yang meminta informasi dalam proses penjaminan emisi mereka.

Barrett mengatakan Skor Identitas Lanjutan adalah satu-satunya solusi fraud yang memanfaatkan hampir semua data aplikasi kartu bank yang disetujui/ditolak dan data penipuan tingkat akun untuk mendeteksi dan mencegah potensi penipuan.

Dengan Skor Identitas Lanjutan, lembaga keuangan mempunyai kemampuan untuk mengurangi jumlah akun baru yang dibuka dengan identitas curian, melindungi konsumen terhadap ID sintetis atau penipuan pengambilalihan akun, dan membantu menghilangkan pengalaman pelanggan yang buruk.

Baca Juga: “Pemerintah AS Berbagi Tips Untuk Menghindari Penipuan Siber Berkedok Virus Corona

Visa mengatakan sistem intelijen buatannya menggunakan titik data seperti penipuan dan aktivitas mencurigakan, data kebangkrutan di seluruh elemen identitas konsumen, dan kecepatan aplikasi sementara juga menggunakan informasi dari penyedia data pihak ketiga, lembaga penegak hukum, lembaga pemerintah, dan data yang dilaporkan sendiri oleh konsumen.

Mampu mengoptimalkan proses pembukaan akun baru akan memungkinkan lembaga keuangan untuk percaya diri memajukan aplikasi yang baik melalui mode otomatis sambil juga memastikan bahwa mereka dapat meminimalkan jumlah verifikasi manual dan tentu saja mengotomatisasi sebagian dari penurunan mereka juga sehingga mereka dapat sedikit lebih percaya diri,” Barrett menjelaskan.

Dia menambahkan bahwa sistem ini juga memungkinkan penerbit untuk memberikan informasi sehingga konsumen dapat menghubungi lembaga untuk mengetahui apa yang ada dalam laporan konsumen mereka dan memastikan bahwa jika ada pencurian identitas, mereka akan mendapatkan informasi secepat mungkin.

Penerbit idealnya akan menggunakan sistem sebelum menarik informasi dari biro kredit, memungkinkan mereka untuk menghemat waktu pada aplikasi dari orang-orang yang telah terikat dengan penipuan atau kegiatan mencurigakan. Dalam beberapa detik, penerbit mendapatkan respons kembali atas pertanyaan yang mencakup semua aktivitas seseorang di masa lalu.

Dengan lebih dari 14,7 miliar catatan pelanggran data sejak 2013, banyak di antaranya termasuk data sensitif seperti nama, nomor ID pajak, dan alamat, penipuan akun baru telah menjadi tantangan yang berkembang secara konsisten untuk lembaga keuangan,” kata Julie Conroy, direktur penelitian dari Aite Group, dalam sebuah siaran pers.

Lembaga keuangan sedang mencari solusi yang dapat membantu mendeteksi identitas sintetis dan dicuri secara efektif pada saat aplikasi pengajuan. Data konsorsium dan analisis canggih yang memperkuat janji Advanced Identity Score Visa menjadikannya sebagai tambahan yang berharga untuk kerangka kerja kontrol lembaga keuangan.”


Muhammad Zaky Zulfiqor

Just a simple person who like photography, videography, code, and cyber security enthusiast.